Tingkat Kelulusan SMP di NTT 99,89 Persen

- Reporter

Sabtu, 14 Juni 2014 - 02:04

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Zonalinenews-Kupang-,Tingkat kelulusan UN SMP/MTs di Provinsi Nusa Tenggara Timur tahun ajaran 2013/2014 mencapai 99,89 persen. Dari 86.150 siswa peserta UN SMP/MTs di seluruh kabupaten/kota di NTT, 99 siswa dilaporkan tidak lulus. Itu artinya 86.051 siswa yang dinyatakan lulus UN.   Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi NTT Sinun Petrus Manuk menyampaikan, bagi siswa yang tidak lulus Ujian Nasionl , akan mengikuti ujian paket B pada Agustus 2014.

sp_manuk

 

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

 

“Siswa yang tidak lulus ikut ujian paket B pada bulan Agustus nanti,” kata Sinun, Jumat,13 Juni 2014.

Menurut Sinun, bila dibandingkan dengan tahun 2013 lalu, persentase kelulusan tahun ini mengalami peningkatan sebesar 1, 81 persen. Pada tahun 2013 lalu, persentase kelulusan siswa SMP/MTs sebesar 98, 04 persen.

Para siswa peserta UN yang tidak lulus sebanyak 99 orang itu tersebesar di 11 kabupaten dengan jumlah siswa paling banyak tidak lulus di Kabupaten Sumba Timur yakni 54 orang dari 4. 238 peserta UN. Sedangkan Kabupaten Flores Timur (Flotim) ada sembilan dari 4.182 peserta UN yang tidak lulus (99, 78 persen). Kabupaten Manggarai Timur dan Belu masing-masing delapan siswa yang tidak lulus. Kabupaten Kupang enam sswa tidak lulus, Timor Tengah Utara (TTU) lima siswa tidak lulus, dan Kabupaten Sikka empat siswa tidak lulus dari 4. 546 siswa peserta UN (99, 91 persen). Sedangkan tiga kabupaten yakni Ende, Manggarai Barat, dan Nagekeo masing- masing ada satu siswa yang tidak lulus.

Ada 10 kabupaten/kota yang persentase kelulusan SMP/MTs 100 persen yakni Kota Kupang, Alor, Ngada, Manggarai, Sumba Barat, Lembata, Rote Ndao, Sumba Tengah, Sumba Barat Daya, dan Sabu Raijua.

Sinun mengemukakan, berdasarkan nilai akumulatif tertinggi, Kabupaten Rote Ndao menempati ranking pertama yakni 30, 89 persen (7, 72) disusul Sabu Raijua 29, 23 persen (7, 30), dan Manggarai Barat 28, 89 persen (7, 22) persen. Sementara itu, Alor dengan 28, 89 persen (7, 18), Sumba Barat 28, 63 persen (7, 15), Manggarai 28, 49 persen (7, 12), Manggarai Timur 28, 35 persen (7, 08), Nagekeo 28, 22 persen (7, 05), Timor Tengah Selatan (TTS) 27, 92 persen (6, 98), dan Lembata 26, 78 persen (6, 69).

Mengenai siswa peraih nilai tertinggi, Sinun menjelaskan belum dilakukan kajian. Untuk mengantisipasi aksi ngebut-ngebutan di jalan pasca pengumuman hasil UN, pihaknya telah berkoordinasi dengan jajaran kepolisian. Sehingga polisi bisa melakukan penertiban bagi siswa SMP/MTs yang kebut-kebutan di jalan.

“Bagi siswa yang mengendarai sepeda motor belum memiliki surat izin mengemudi (SIM) harus ditertibkan,” kata Sinun.

Sedangkan untuk aksi coret-coret baju, belum ada sanksi yang diberikan karena tidak ada aturan yang mengatur tentang hal itu, baik oleh pemerintah maupun sekolah.

Kepala Bidang Pendidikan Anak Usia Dini dan Pendidikan Khusus Layanan Khusus (Paudni PKLK) Dinas Pendidikan dan Pendidikan NTT, Beni Wahon menambahkan walau pelaksanaan UN SMP/MTs waktu itu bersamaan dengan para siswa kesetaraan paket B, tetapi hasil kelulusan peserta paket B belum diperoleh.

Biasanya, seminggu setelah pengumuman kelulusan para siswa reguler, barulah diumumkan hasil kelulusan peserta paket B.
“Walau terlambat, tapi tidak berdampak bagi para siswa untuk melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi,” kata Beni.(*ega)

Facebook Comments Box

Berita Terkait

Tim Underdog Lokabo FC Kalahkan Ku-Okitoto FC di Liga Final
Manfaatkan Situasi PPKM Darurat, Jalan Gerbang Pemuda Jadi Tempat Balap Liar Mobil
PERKEMI NTT Sukses Bina 33 Orang Kenshi di Dojo LBH Surya NTT
Susanti Ndapataka Raih Medali Perak di Kejurnas IX 2021
PB Reformasi Kupang Gelar Sparing Patner dan Coaching Clinic Bagi Pemain Bulutangkis Kota Kupang
Serentak di 13 Kota, 100 Pelari Tempuh 86 KM Demi Membangun Sarana Air Bersih di NTT
Lembata Sport and Tourism, Hadirkan Big Fight 2020 dan Pameran Budaya
Bertempat di Lapangan Kuanino, Persit KCK Koorcab Rem 161 Gelar Lomba Voli
Berita ini 0 kali dibaca

Berita Terkait

Rabu, 15 Mei 2024 - 22:22

Pansus DPRD Kota Kupang Temui Fakta Baru Cara Pegawai Bapenda Indah Detan Gelapkan Uang Pajak

Rabu, 15 Mei 2024 - 20:01

Pansus DPRD Kota Kupang Perintah Dinas PU Bongkar Reklame Gudang Garam Tanpa Izin

Selasa, 14 Mei 2024 - 16:33

Polisi Tetapkan 5 Orang Tersangka Kasus Korupsi Pembangunan GOR di Kabupaten Kupang

Selasa, 14 Mei 2024 - 15:53

Orias Moedak Janji Siap Sejahterakan Masyarakat NTT

Selasa, 14 Mei 2024 - 00:29

Hutang Pajak Reklame, DPRD Kota Kupang Sebut Ada Dugaan Kong Kali Kong Antara Bapenda dan PT. Indo Raya

Senin, 13 Mei 2024 - 14:26

KKP Berhasil Gagalkan Penyelundupan Manusia Jaringan Internasional di Perairan NTT

Kamis, 9 Mei 2024 - 21:47

Sosialisasi Berhasil, Stikes Maranatha Kupang Ingin Buat MoU Dengan PT. Bumen Jaya Praduta Abadi

Kamis, 9 Mei 2024 - 19:59

Aksi Peduli Kasih SMANTIQ

Berita Terbaru

Polsek Johar Baru Amankan Remaja Terilabat Tauran di Johar Baru

Headline

Polisi Amankan 3 Remaja Pelaku Tauran di Johar Baru

Sabtu, 18 Mei 2024 - 17:29

Slot Gacor Gampang Menang Dengan RTP Live Tertinggi