Jalan Oeh’oh –Ayotupas Yang Rusak Itu, DiKerjakan PT Ramayana Cipta Perkasa

- Reporter

Selasa, 8 Maret 2016 - 07:48

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Salah satu titik jalan di desa Neke Kecamatan Oenino TTS terbongkar dan berlubang setelah tiga hari dikerjakan
Salah satu titik jalan di desa Neke Kecamatan Oenino TTS terbongkar dan berlubang setelah tiga hari dikerjakan

Zonalinenews-SoE, Peningkatan Ruas Jalan Oeh’oh-ayotupas merupakan Pekerjaan Kontruksi   pada Dinas Pekerjaan Umum(PU) Kabupaten TTS dengan pagu anggaran sebesar Rp 10.000.000.000,00 HPS 9.975.723.000,00 .

Proyek ini dimenangkan oleh Perusahaan. PT Ramayana Cipta Perkasa yang beralamat di Jalan Tim-Tim No 10 Kota Kupang NTT dengan NPWP 01.720.420.2-922.000.

PT Ramayana Cipta Perkasa memenagkan proyek ini dengan harga Penawaran sebasar Rp 9.897.455.000,00 dengan memenuhi syarat teknis , dan memenuhi syarat kualifikasi.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Sebelumnya diberitkan, Proyek peningkatan aspal jalan Oe’Oh-Ayotupas Kabupaten Timor Tengah Selatan (TTS) dinilai asal jadi, pasalnya jalan yang sementara dikerjakan sudah mulai tabongkar dan berlubang disepanjang badan jalan yang sementara dikerjakan.

Paket jalan yang ditenderkan oleh Dinas Pekerjaan Umum (PU) TTS,ini dikerjakan oleh PT. Ramayana Cipta Perkasa, dengan nilai kontrak Rp 9.897.503.000.00 bersumber dari Dana Alokasi Umum (DAU) tahun 2015 dengan masa waktu kerja 64 hari kalender.

Salah seorang warga Desa Neke Kecamatan Oenino, Anton yang dijumpai Zona Line News di salah satu titik badan jalan yang berlubang, Kamis 03 Maret 2016 pukul 19:00 Wita mengatakan pekerjaan jalan tersebut tidak berkualitas. Karena baru dikerjakan sudah berlubang-lubang.

“Ini jalan jelas tidak tahan lama pak, karena baru dikerjakan sudah tabongkar, apa lagi kalau satu dua bulan kedepan, yang jelasnya tidak bisa digunakan lagi,”tuturnya.

Jalan tersebut menurut Anton baru seminggu dikerjakan namun tidak punya kualitas. Jalan berkualitas menurut saya, akan tahan lama jikalu ter yang disiram cukup banyak, para pekerja jalan siram ter asal-asalan saja, terkadang badan jalan tidak disentuh ter, nah mana mau tahan lama.

Anton sesalkan Dinas PU TTS,karena selaku dinas teknis, harus terus mengawasi pekerjaan tersebut sehingga pekerjaan tidak sesuai aturan ditegur karena yang dibutuhkan masyarakat adalah kualitas bukan asal kerja, jikalau pekerjaan ini bagi Pemerintah Kabupaten (Pemkab) TTS hanya asal jadi, sebaiknya tidak usah, karena buang-buang anggaran.

“Sebagai masyarakat kami merasa rugi, kalau pekerjaan ini tidak berkualitas. Dirinya menilai akan kelebihan bahan (Ter) karena ter yang digunakan untuk badan jalan jelas tidak sesuai prosedurnya,”kata Anton.

Sementara Ardi Tamonob di titik jalan Oe’oh yang juga berlubang parah, meminta Pemkab TTS untuk segera memantau jalan tersebut untuk menegaskan kepada pelaksana proyek, PT. Ramayana Cipta Perkasa agar pekerjaannya jangan terulang lagi karena kami menilai hanya mau merugikan negara.

Menurut dia, anggaran yang digunakan untuk peningkatan jalan ini jelas tidak punya kualitas, pada hal berdasarkan papan Proyek, peningkatan jalan Oe’oh-Ayotupas seharusnya sudah cukup membantu masyarakat untuk melancarkan proses penjualan hasil pertanian, akan tetapi kondisi jalan belum sebulan sudah tabongkar dan berlubang.

“Ini dong kerja 300an meter kedepan, dititik pertama sudah mulai tabongkar dan berlubang baik dipinggiran atau bibir aspal maupun ditengah badan jalan,”katanya Disaksikan Zona Line News.

Jalan yang menelanan anggaran miliaran ini tidak berkualitas, karena dibadan jalan sudah berlubang dan sebagian besar titik jalan terbongkar Kepala Dinas PU TTS, Semuel Nggebu yang hendak dikonfirmasi Zona Line News dikantornya Jumat 04 Maret 2016, namun Kadis Semuel Nggebu tidak berada di kantornya (*Megi)

Facebook Comments Box

Berita Terkait

Dukung UMKM Kaum Muda di Kota Kupang, Standard Chartered dan Plan Indonesia Gelar Business Meet Up Event
Pengembangan Jaringan Indosat di NTT Mengalami Peningkatan 3,7 Kali Lipat
Sebanyak 200 Warga Kurang Mampu di Kabupaten Flotim Dapat Bantuan Listrik Gratis Dari PLN NTT
KAI Commuter Terus Lakukan Inovasi Sistem Keamanan Bagi Penumpang
Melianus Atakay SST, MT Mengucapkan Selamat Idul Fitri 1444 Hijriah
Polres Alor tetapkan SS sebagai Tersangka Kasus Penganiayaan Ketua DPRD Kabupaten Alor
Dilaporkan Dugaan Tindak Pidana Pencurian, Sekwan Alor Klarifikasi Pengambilan Mobil Dinas Sesuai Aturan
Ojol Kajek Hadir di Kota Kupang, Tarif Terjangkau dan Murah
Berita ini 0 kali dibaca

Berita Terkait

Senin, 19 Februari 2024 - 21:49

Pj. Bupati Garut Lanching 4 Proyek Infrastrukturnya Jalan

Jumat, 16 Februari 2024 - 18:12

Kantor Lurah Airnona Disegel Warga

Senin, 12 Februari 2024 - 14:46

Melpi Marpaung Tegaskan Selama Masa Tenang, Tidak Diperkenankan Kampanye Termaksud di Medsos

Minggu, 11 Februari 2024 - 07:56

Warga Bello Galakkan Tanam Pinang dan Sirih di Halaman Rumah

Sabtu, 10 Februari 2024 - 13:40

Pengawas TPS lagi Asik Duduk Lesehan Saat Sambutan Ketua Bawaslu NTT

Jumat, 2 Februari 2024 - 19:55

Partai Gerindra Gelar Baksos Pemeriksaan Kesehatan di RT 8 Kelurahan Maulafa

Selasa, 23 Januari 2024 - 17:41

Berkas P21, Teny Konay Langsung Ditahan di Rutan Kelas IIB Kupang

Jumat, 12 Januari 2024 - 21:36

Mahasiswa Malaka Sumbang Masker Medis, Forum Pemuda NTT Siap Distribusi Untuk Warga Terdampak Erupsi Lewotobi

Berita Terbaru

Nusa Tenggara Timur

Tak Terpilih Maksimal, Inche Sayuna Tetap Layani Masyarakat Linamnutu

Jumat, 23 Feb 2024 - 07:08

Kupang

DPW MOI NTT Gandeng IKIF Gelar Pelatihan Jurnalistik

Selasa, 20 Feb 2024 - 21:55

Slot Gacor Gampang Menang Dengan RTP Live Tertinggi